Trademark Indonesia: Sebuah Produk Sebaiknya Diurus Merek Dagangnya

Perangkat lunak manajemen Kekayaan Intelektual menjadi lebih populer dari hari ke hari. Semakin banyak departemen hukum perusahaan yang menggunakan solusi perangkat lunak manajemen kekayaan intelektual untuk mengelola aset IP mereka secara lebih efektif. Berikut adalah 5 fitur teratas yang diperlukan untuk perangkat lunak manajemen IP yang tangguh:

1) Fungsi Komprehensif

Sistem manajemen kekayaan intelektual Trademark Indonesia yang unggul harus memiliki fitur dan fungsionalitas yang lengkap termasuk (tetapi tidak terbatas pada) manajemen pengungkapan penemuan, manajemen paten, manajemen merek dagang, pencatatan IP, manajemen portofolio IP, lisensi IP, dan manajemen pengeluaran.

Sementara pencatatan paten saja dapat berfungsi dengan baik untuk beberapa firma hukum, departemen hukum perusahaan harus melihat perangkat lunak manajemen kekayaan intelektual untuk membantu mereka mencapai tujuan jangka panjang termasuk melayani klien mereka dengan lebih baik dan mengelola penyedia layanan mereka dengan lebih efektif.

2) Alur Kerja dan Kolaborasi

Departemen IP progresif memanfaatkan alur kerja dan kemampuan kolaborasi yang disediakan oleh perangkat lunak manajemen aset intelektual untuk melakukan lebih banyak pekerjaan dengan sumber daya yang lebih sedikit. Ini adalah perubahan dramatis dari pendekatan kuno yang tidak memiliki kemampuan untuk berbagi data di luar departemen IP atau mengizinkan perusahaan luar untuk mengelola map Anda.

Sistem manajemen IP yang baik harus menyediakan alur kerja yang kuat dan kemampuan kolaborasi untuk mengotomatiskan semua operasi manual, mengurangi jumlah entri data duplikat, dan memungkinkan kolaborasi tanpa batas antara penemu, komite paten, departemen IP, dan firma hukum.

3) Pelaporan dan Analisis

Volume yang meningkat dari data dan aktivitas terkait IP menuntut kemampuan analitis dan pelaporan yang kuat. Saat ini, solusi manajemen aset intelektual Anda harus menyediakan seperangkat alat visualisasi yang terintegrasi untuk menganalisis metrik penting guna membantu Anda melakukan analisis tren historis dan komparatif.

Di luar analisis portofolio, alat ini harus memberi Anda kemampuan untuk memvisualisasikan keseluruhan proses dan mengungkapkan faktor tersembunyi yang menghambat perencanaan dan kinerja yang mencekik.

4) Konfigurasi (dan bukan kustomisasi)

Untuk menghindari keusangan, perangkat lunak manajemen IP harus dapat dikonfigurasi. Banyak vendor mencoba menyembunyikan aplikasi hard code mereka dengan membicarakan kata “C” yang penting ini.

Inilah perbedaan utamanya:

Jika sesuatu dapat dikonfigurasi, fungsionalitas perangkat lunak yang ada dapat diatur untuk mengoptimalkan alur kerja atau preferensi tertentu. Jika konfigurasinya terjadi, klien dapat mengharapkan hasil dalam 24 hingga 48 jam tergantung pada tahap implementasi atau kompleksitas kasus.

Jika sesuatu ingin disesuaikan, itu membutuhkan investasi yang lebih besar (manusia, keuangan, dan teknologi) agar perubahan dimasukkan ke dalam kode perangkat lunak. Dengan kustomisasi, bersiaplah untuk menunggu 2-6 bulan sebelum permintaan Anda dipenuhi.

Saat Anda memilih sistem manajemen IP terbaik untuk kebutuhan Anda, pastikan Anda memahami perbedaan antara keduanya dan dapat dengan jelas membedakan di mana fungsionalitas tertentu berada.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *