Apa invasi Nabi yang paling terkenal

Apa invasi Nabi yang paling terkenal Utusan Tuhan – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – melakukan banyak invasi selama penetapan aturan Negara Islam, untuk membela umat Islam, dan untuk memulihkan hak-hak mereka, sebagai Utusan – semoga Tuhan memberkatinya dan mengabulkannya damai sejahtera – tidak memulai invasi sampai setelah dia dan para Keutamaan Shahabat Nabi, semoga Tuhan meridhoi mereka, menerima jenis-jenis yang paling buruk. Siksaan orang-orang kafir Quraisy, yang akhirnya memaksa mereka untuk pindah ke Madinah, karena takut dibunuh, dan setelah itu invasi yang dipimpin oleh Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – untuk memulihkan hak-hak mereka, membela diri, dan menanggapi serangan Quraisy terhadap mereka.

Pertempuran Besar Badar Utusan Tuhan – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – mencapai titik di mana diperintahkan untuk meninggalkan Quraisy dari Syam di bulan Ramadhan menjelang tiga belas bulan emigrasi, yaitu pagi hari Abu Sufyan bin Harb, dan unta itulah yang mereka cari ketika meninggalkan Mekah, tempat mereka tinggal empat puluh orang. Bus itu penuh dengan uang untuk orang Quraisy. Dimana Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – orang-orang yang dilimpahkan untuk pergi keluar untuk menemui domba-domba ini, dan dia keluar dengan cepat dari tiga ratus selusin pria, dan bersama mereka ada sekelompok kuda, mereka adalah: Al- Zubair bin Al-Awam dan Al-Miqdad bin Al-Aswad Al-Kindi. Satu unta berturut-turut. Nabi – semoga doa dan saw – diangkat ke kota dan atas doa Ibn Umm Maktoum, dan ketika dia di Ruha, Abu Lababah ibn Abd al-Mundhir menanggapi dan menggunakannya di Madinah. Sufyan, dia memberitahunya bahwa Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – telah pergi menemuinya, jadi dia menyewa Bin Amr Al-Ghafari dianeksasi ke Mekah, sampai orang Quraisy berteriak ke tanduk untuk melindungi menjarah mereka dan mencegahnya dari Muhammad dan teman-temannya. Kemudian Rasulullah – semoga doa dan saw – berjalan ke Badar setelah berkonsultasi dengan teman-temannya, dan Abu Sufyan berhasil melarikan diri dengan karavan. Kemudian dia menulis kepada Quraisy: “Untuk kembali, karena kamu telah pergi keluar untuk mencari celaan. “Abu Jahl berkata kepada mereka:” Demi Tuhan, kami tidak akan kembali sampai kami menawarkan bulan purnama, jadi kami tinggal bersamanya, dan memberi makan orang-orang Arab yang menghadiri kami, dan orang-orang Arab takut pada kami setelah itu. ” Ibn Shariq meminta mereka untuk kembali, tapi mereka tidak mematuhinya.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *